Nasional

Gubernur Arinal Raih Penghargaan Daerah Peduli Pengembangan UMKM dan Potensi Sumber Daya Lokal dari KompasTV

JAKARTA,  RATUMEDIA.ID   —    Gubernur Lampung Arinal Djunaidi meraih Penghargaan Apresiasi Daerah Peduli Pengembangan UMKM  dan Potensi Sumber Daya Lokal pada Acara Perayaan Puncak Hari Ulang Tahun (HUT) KompasTV ke-12, yang dilaksanakan di Golden Ballroom, The Sultan Hotel, Jakarta, Senin (11/9/2023) malam.

Apresiasi diberikan kepada Gubernur Arinal karena dinilai memiliki kepedulian dan pengembangan UMKM dan potensi sumber daya lokal. Dimana UMKM menjadi salah satu pilar pembangunan ekonomi nasional.

Penghargaan tersebut diserahkan langsung oleh Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki bersama tiga Provinsi lainnya yaitu Provinsi Kalimantan Utara, Provinsi Riau, dan Provinsi Sumatera Selatan.

Dalam perbincangannya terkait perkembangan UMKM di Lampung bersama KompasTV, Gubernur Arinal menyampaikan bahwa Lampung merupakan persinggahan antara Pulau Sumatera dan Pulau Jawa. Dengan berbagai macam potensi, seperti di bidang pertanian, di mana Lampung merupakan lumbung pangan.

“Oleh karena itu, saya membangun tidak hanya di hulu, tapi juga hilirnya. Sehingga UMKM di Lampung itu cukup baik, cukup maju, karena bahan bakunya itu produksi-produksi yang ada di daerah itu sendiri, misalnya kopi, coklat, singkong, perikanan yang potensinya luar biasa,” ujar Gubernur Arinal.

“Oleh karena itulah, dalam posisi kita mengalami situasi ekonomi yang sulit pada waktu yang lalu, Lampung terhindar dari itu karena UMKM terus bergerak,” tambahnya.

Seperti diketahui, acara 12 Tahun KompasTV ini mengusung tema “Indonesia Raya yang akan Menjadi Panggung Perayaan Keberagaman, plPerdamaian, dan Demokrasi.

Turut hadir dalam acara ini Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin, Presiden Ke-5 Indonesia Megawati Soekarnoputri, Wakil Presiden ke-10 dan ke-12 Jusuf Kalla,  Wakil Presiden ke-11 Budiono, Kapolri Jenderal Pol. Listyo Sigit Prabowo, Panglima TNI Yudo Margono, Menteri Kabinet Indonesia Maju, Ketua MPR Bambang Soesatyo, Ketua KPU, Ketua Bawaslu, Pimpinan Partai Politik, Tokoh Agama, dan undangan lainnya.

Dalam sambutannya, Wakil Presiden RI Ma’ruf Amin mengucapkan selamat ulang tahun ke-12 kepada KompasTV. “Saya dan keluarga termasuk yang menikmati informasi dan hiburan melalui Kompas TV. Salah satu favorit saya adalah acara talkshow-nya yang penuh muatan informatif tapi mampu dikemas secara ringan tetap menghibur,” ujarnya.

Wapres Ma’ruf Amin menjelaskan bahwa kemudahan dan keterbukaan dalam mendapatkan informasi mencirikan proses demokrasi dan kemajuan pembangunan. Sejak era reformasi Negara ini sudah membuka saluran informasi yang sangat luas, bahkan kini kita memasuki era transformasi digital.

“Layanan informasi publik dan kebijakan dan semua sektor dan tingkatan seperti Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, dan badan publik lainnya semakin dapat diakses oleh siapa saja baik melalui platform media nasional maupun media sosial,” katanya.

Kemudahan ini, lanjutnya, selain menandakan kemajuan, juga menjadi tantangan dalam negara demokrasi.

‘Pekerjaan rumah kita selanjutnya tidak terbatas pada memastikan publik mendapatkan informasi yang cepat dan tepat, kedepan diperlukan upaya agar informasi tersebut bisa dikelola dan dioptimalkan sebagai instrumen untuk meningkatkan pembangunan dan kesejahteraan,” ujar Wapres.

Wapres Ma’ruf Amin menuturkan bahwa Bangsa Indonesia akan menorehkan tinta sejarah proses demokrasi melalui penyelenggaraan pemilu 2024 secara serentak. Momentum ini akan menjadi yang terbesar dan terkompleks dalam histori politik Indonesia.

Dalam konteks pemilu, kemudahan dan keterbukaan informasi merupakan unsur penting dalam menentukan keberhasilan penyelenggaraan pemilu yang jujur, damai dan demokratis.

“Disinilah televisi swasta nasional berperan signifikan untuk menyiarkan berbagai informasi terkait pemilu. Sekaligus mengajak masyarakat berpartisipasi menyukseskan pemilu, menjaga iklim yang kondusif, menghargai perbedaan pilihan dan pandangan politik, serta tidak menyebarkan informasi yang bersifat hoaks, fitnah, kampanye hitam, dan adu domba termasuk di media sosial,” ujar Wapres.

Sementara itu, Direktur Utama Kompas TV Rikard Bagun menyampaikan bahwa KompasTV terus terpanggil untuk ikut berkontiribusi dalam upaya memperkuat apa yang disebut kesadaran berbangsa. “Kesadaran berbangsa sangat esensial dalam menumbuhkan rasa cinta dan kepada tanah air, bangsa dan Negara,” ujarnya.

Rikard Bagun menuturkan bahwa KompasTV ingin menggunakan momentum peringatan usia 12 tahun untuk ikut mendorong pelaksanaan pemilu damai 2024.

“Sebagai bangsa kita ditantang untuk melaksanakan pemilu serempak pertama dalam tahun 2024 secara damai. Tantangan pasti datang menghadang, tapi diubah menjadi peluang jika kita sungguh-sungguh bersatu. Tetap optimistik dan pantang menyerah,” ujarnya.

“Semangat kebersamaan dan persaudaraan perlu kita jaga demi keutuhan bangsa, tidak mudah diadu domba oleh hasutan media sosial,” tambahnya.

Di tengah-tengah komunitas media yang sama-sama mencari kebenaran, jelas Rikard, KompasTV memilih bersandar pada komitmen independen terpercaya.   (Rls/Ncu)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *